Malam Seribu Bulan


Tadabbur Surah al-Qadar

Saiful Bahri

Mukaddimah

Menurut para ulama Surat Al-Qadar merupakan surat makkiyah yang diturunkan setelah surat Abasa([1]). Kebanyakan mushaf yang beredar saat ini, juga dalam buku-buku tafsir, hadits dan buku-buku keislaman lainnya menggunakan al-Qadar sebagai nama surat ini, dikarenakan seringnya disebut dan diulang dalam surat ini; yaitu sebanyak tiga kali dalam lima ayatnya. “lailatulqadr” artinya “’azhamatu al-qadr wa asy-syaraf” (malam yang agung kedudukan dan kemuliaannya), seperti dituturkan oleh para ulama([2]).

Adapun tema besar surat ini adalah pembicaraan turunnya al-Qur’an dari al-lauh al-mahfuzh ke langit dunia pada suatu malam yang sangat dimuliakan Allah. Dia perintahkan para malaikat-Nya untuk membagi-bagi keberkahan kepada hamba-hamba-Nya di bumi sampai terbitnya fajar. Itulah sebuah malam yang nilainya melebihi seribu bulan yang tidak bersentuhan dengan al-Qur’an([3]). Dan konten al-Qur’an yang pertama kali diturunkan kepada Nabi Muhammad saw telah dibicarakan sebelumnya dalam surat al-‘Alaq.

Malam Kemuliaan, Malam Keberkahan

Allah menurunkan al-Qur’an ke bumi pada suatu malam yang dimuliakan-Nya. Sebagaimana termaktub dalam pembukaan surat ini,

إِنَّا أَنزَلْنَاهُ فِي لَيْلَةِ الْقَدْرِ

Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Quran) pada malam kemuliaan” (QS. Al-Qadar [97]: 01)

Lailatul qadar yang artinya bermacam-macam, diantaranya sebagaimana disebut di atas yaitu malam yang memiliki kedudukan dan kemuliaan. Maka dari itu perbuatan baik yang dilakukan dalam rangka mendekatkan diri kepada Allah saat itu, maka akan sangat dimuliakan Allah.

Malam yang nilainya melebihi kebaikan seribu bulan, yang artinya melebihi tiga puluh ribu (30.000) malam lainnya, atau melebihi usia delapan puluh empat (84) tahun lamanya.

Karenanya malam tersebut dimuliakan. Apalagi hamba-hamba-Nya yang memuliakan malam itu dan mengisinya dengan berbagai amal salih, tentu akan dimuliakan melebihi tiga puluh ribu orang biasa yang tak menganggap, lalai dengan malam tersebut atau mengabaikannya.

وَمَا أَدْرَاكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِ – لَيْلَةُ الْقَدْرِ خَيْرٌ مِّنْ أَلْفِ شَهْرٍ

Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu? Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan”(QS. Al-Qadar [97]: 02-03)

Di malam itu Allah jadikan sebuah malam sebagai fasilitas waktu diturunkan-Nya kalam-Nya yang suci diperuntukkan kepada umat manusia melalui kekasih-Nya, Muhammad SAW. Al-Quran yang mulia itu menularkan keberkahan bagi sebuah malam yang akan terus dimuliakan sepanjang masa. Kebaikan yang hanya bisa ditakar oleh Sang Pemiliknya. Melebihi kebaikan seribu bulan atau tiga puluh ribu malam lainnya.

Maka diantara cara terbaik untuk meraih kebaikan dan keberkahan ini adalah dengan berlomba-lomba tingkatkan kualitas interaksi dengan Al-Quran. Dimulai dari menggiatkan bacaannya selama Bulan Ramadan.

Mengapa Allah begitu mengistimewakan malam itu. Malam yang hanya sebagian saja dari waktunya dijadikan Allah sebagai fasilitator turunnya Kalam-kalam suci itu dari lauh mahfuzh-Nya. Bulan yang di dalamnya terdapat satu malam tersebut juga kemudian dimuliakan oleh Allah melebihi bulan-bulan lainnya. Di bulan ini, Allah wajibkan puasa yang menjadi ibadah special antara Dia dan hamba-Nya. Karena hanya Dia saja yang sanggup memberikan balasan dan karena puasa tidak bisa dikalkulasikan dengan angka-angka.

Menariknya, adalah Allah tidak mengatakan bahwa malam lailatul qadar ini lebih baik dari “seribu bulan”. Kalimat seribu bulan memiliki kedalaman makna. Mengapa Allah tak menggantikannya dengan tiga puluh ribu malam yang juga senilai seribu bulan? Atau dengan delapan puluh empat tahun yang juga setara dengan seribu bulan?

Pertama, membandingkan malam lailatul qadar yang personal dengan seribu bulan yang komunal memiliki tujuan khusus untuk meninggikan nilai keistimewaan malam ini secara komunal.

Kedua, malam lailatul qadar yang dirahasiakan tersebut memiliki arti bahwa untuk mengejar kebaikan di malam tersebut tidaklah bisa ditempuh dengan cara-cara instan. Karena kebaikan tidaklah datang dengan tiba-tiba, namun perlu pembiasaan dan bertahap dalam melakukan dan menebarkannya. Dan seandainya hijab dibuka maka kemungkinan besar malam-malam lainnya akan ditinggalkan oleh orang-orang yang malas.

Ketiga, jika menilik dari susunan redaksi al-Quran secara zhahir, seolah-olah malam ini hanya terjadi sekali saja, yaitu ketika Allah menurunkan al-Quran. Baik bagi pendapat yang mengatakan itu terjadi di baitul izzah ataupun yang berpendapat mulai diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW. Namun, menurut jumhur ulama malam lailatul qadar ini terjadi setiap tahun. Mengingat Rasulullah SAW menyuruh umat Islam untuk berburu kebaikan lailatul qadar di bulan Ramadan. Terkhusus di malam-malam terakhir di bulan Ramadan.

Ibunda Aisyah binti Abi Bakar Ash Shiddiq ra. meriwayatkan sabda Rasulullah, ”Carilah lailatul qadr pada hari-hari ganjil di sepuluh hari terakhir pada bulan Ramadhan” (HR. Bukhari Muslim)

Pada sepuluh hari terakhir, Rasulullah Saw. meningkatkan ibadahnya melebihi 20 hari yang telah lewat. Ali bin Abi Thalib ra. meriwayatkan, “Rasulullah Saw. ketika telah memasuki sepuluh hari terakhir mengencangkan sarung dan membangunkan keluarganya” (HR.Ahmad)

Hal-hal di atas mengindikasikan bahwa Allah akan senantiasa menyediakan malam kemuliaan tersebut setiap tahunnya. Dan Allah akan memberikannya kepada hamba-hamba yang dipilih oleh-Nya. Rasulullah SAW yang merupakan manusia pilihan Allah pun berusaha keras untuk meraih malam kemuliaan tersebut. Maka sungguh merugi orang yang telah disediakan kemuliaan tetapi dirinya enggan meraihnya.

Kegigihan Rasulullah Saw. hendak memberi contoh kepada kita betapa siapapun dia, jika tak menggunakan peluang ini akan sangat merugi dan menyesal di kemudian hari. Apakah dia telah memiliki tabungan yang banyak sehingga ia malas menggunakan peluang yang sulit terulang lagi. Karena tak ada jaminan hal ini akan didapatinya di tahun depan. Semuanya serba ghaib. Atau bagi mereka yang hari-hari sebelumnya penuh dengan kekhilafan dan dosa serta kelalaian. Saat inilah kebangkitan hakiki itu meraih kemuliaan yang dibentangkan Allah.

Generasi Terbaik

Abu Musa al Asy’ari meriwayatkan sabda Rasulullah Saw. “Perumpamaan seorang mukmin yang membaca Al Qur’an seperti buah Utrujjah, baunya harum dan rasanya enak. Sedang orang mukmin yang tak suka membaca Al Qur’an bagaikan buah Tamr, tak ada baunya dan rasanya manis….” (HR. Bukhari Muslim)

Perumpaan yang indah. Mukmin yang mencintai al-Quran harumnya sangat wangi dan rasanya sangat enak. Maka sangat wajar malam lailatul qadar sangat mulia. Nilainya secara personal mengalahkan seribu bulan yang komunal yang terdiri dari puluhan ribu malam lainnya. Sebuah perbandingan yang sangat jelas menuntun kita untuk makin dekat dengan al-Quran

Generasi-generasi pertama yang dekat dengan al-Quran memiliki kualitas yang terbukti mengalahkan puluhan ribu orang, berbagai kaum di berbagai dunia dengan penaklukan-penaklukan yang dilakukan pada masa sahabat. Jiwa-jiwa yang terpatri al-Quran tak gentar berhadapan dengan apapun, tak takut melampaui berbagai rintangan apapun, tak menyerah di depan tantangan apapun, memiliki cita-cita yang tak terukur oleh usia mereka. Kekal terukir dalam tinta emas sejarah. Generasi-generasi al-Quran tersebut mampu memberikan sumbangan riil kepada peradaban manusia dan kemudian dikenang oleh orang yang datang setelahnya.

تَنَزَّلُ الْمَلَائِكَةُ وَالرُّوحُ فِيهَا بِإِذْنِ رَبِّهِم مِّن كُلِّ أَمْرٍ – سَلَامٌ هِيَ حَتَّىٰ مَطْلَعِ الْفَجْرِ

Pada malam itu turun malaikat-malaikat dan malaikat Jibril dengan izin Tuhannya untuk mengatur segala urusan. Malam itu (penuh) kesejahteraan sampai terbit fajar.” (QS. Al-Qadar [97]: 04-05)

Keistimewaan lainnya malam al-qadar adalah bahwa di malam tersebut para malaikat Allah turun mengawal kalam-Nya yang suci yang diturunkan untuk mengatur segala urusan makhluk-Nya. Malaikat-malaikat tersebut jumlahnya sangat banyak. Menjejali semesta dengan keramaiannya, memenuhi langit dan menutupinya. Serempak turun ke bumi dipimpin oleh Jibril alaihissalam kekasih Allah, pimpinan para malaikat. Mereka membawa kedamaian ke bumi hingga fajar menyingsing. Kedamaian yang hanya Allah saja yang ketahui hakikatnya. Kedamaian yang sanggup meredam segala keburukan malam itu. Kedamaian yang dititahkan untuk mengiringi kemuliaan malam tersebut. Malam yang bersentuhan dengan kalam yang dimuliakan dari Sang Maha Mulia. Fajar baru menyingsing memberkan harapan kebaikan bagi para makhluk-Nya. Khususnya mereka yang memburu kemuliaan di malam tersebut dengan memuliakan al-Quran.

Semua yang bersentuhan dengan al-Quran menjadi yang terbaik. Malaikat pembawanya adalah malaikat terbaik, Jibril alaihissalam. Nabi yang menerimanya, Nabi Muhammad SAW menjadi nabi yang terbaik. Malam yang menjadi sarana waktu turunnya, menjadi malam yang terbaik. Maka, umat yang menerima dan kemudian mengamalkannya, membaca dan mengajarkannya, akan menjadi umat dan manusia terbaik.

 

——————————————————

* Tadabbur surat Al-Qadar (Kemuliaan): [96]

([1]) lihat: Jalaluddin as-Suyuthi, al-Itqân fi ‘Ulûmi al-Qur’ân, hlm.22; Badruddin az-Zarkasyi, al-Burhân fi ‘Ulûmi al-Qur’ân, hlm. 249. Prof. Dr. Jum’ah Ali Abd. Qadir, Ma’âlim Suar al-Qur’ân, Vol.2, hlm.829

([2]) Tesis penulis: Kitab Lawami’ al Burhan wa Qawathi’ al-Bayan fi Ma’ani al-Qur’an Karya Imam al-Ma’iny: Dirasah wa Tahqiq, Vol.2, hlm. 890.

([3]) Muhammad Ali Ash-Shabuni, Ijazu al-Bayan fi Suar al-Qur’an, hlm. 306