Bumi Allah Luas

الأقصى

Jika mendengar istilah bahwa bumi Allah itu luas, langsung terlintas di benak kita firman Allah di Surah an-Nisâ’: 97 yang menegaskan kecaman Allah terhadap orang-orang yang enggan berhijrah ke Madinah. Demikian pula firman Allah di Surah al-Ankabût: 56 dan Surah az-Zumar: 10, adalah anjuran Allah jika seandainya beribadah di suatu tempat menjadi demikian sulit dan berat, maka terdapat bumi Allah lain yang luas yang bisa menjadi tempat beribadah.

Secara tekstual, ayat-ayat di atas mengisyaratkan anjuran hijrah yang bermakna fisik. Padahal hijrah bukan –HANYA– dimaknai perpindahan fisik. Jika menilik peristiwa hijrah nabawiyah ke kota Madinah merupakan perpindahan level beribadah dari skup individu menuju level yang lebih luas yaitu komunal dengan menciptakan grup value atau pada level negara. Di samping itu terdapat sekian makna hijrah yang berarti non fisik.

Tak heran jika nantinya akan ada saja pihak-pihak yang menyuarakan solusi bagi tragedi kemanusiaan yang terjadi di Palestina, penjajahan, pendudukan ilegal, perampasan tanah sampai berbagai jenis kejahatan yang terjadi, yaitu berupa solusi hijrah fisik. Artinya jika bangsa Palestina mau pindah dari tanah mereka saat ini maka –seolah– masalah kemanusiaan yang mereka hadapi akan selesai. Padahal masalah yang sesungguhnya adalah sangat krusial dan berdimensi sangat ideologis. Maka justru, kepindahan fisik umat Islam di Palestina keluar dari Palestina, khususnya dari Masjid al-Aqsha menjadi sangat tak dianjurkan. Mereka wajib untuk menjaga agar amanah Masjid al-Aqsha bisa terus dijaga dari pendudukan dan perampasan tempat-tempat suci oleh rezim Zionis Israel.

Akhir Maret 1976 adalah sebuah nestapa kelabu bagi rakyat Palestina, khususnya para petani. Pemerintah Zionis Israel merampas sekitar 21 hektar tanah Palestina di Desa Arraba, Sakhnin, Dir Hana, Thar’ân, Thamra dan Kabul serta beberapa wilayah lainnya. Pada tanggal 29 Maret 1976 diberlakukan darurat sipil yang melarang siapapun keluar rumah dari mulai pukul lima petang hingga pukul lima pagi di hari berikutnya. Sehari kemudian, 30 Maret 1976 para petani Palestina melakukan demonstrasi besar-besaran sebagai bentuk perlawanan dan melakukan mogok massal. Militer Zionis dengan keras merespon demonstrasi tersebut. Banyak korban jiwa berjatuhan. Sejak saat itu setiap tanggal 30 Maret sering disebut sebagai “Hari Tanah”, mengenang kekejaman dan kezhaliman rezim zionis yang melakukan perampasan tanah milik individu dan publik di berbagai wilayah Palestina.

Maka, logika mengenai hijrah untuk kasus Palestina harusnya dibalik. Jika bumi Allah itu luas, seharusnya tak ada perampasan tanah. Tak ada pengusiran yang semena-mena. Tak ada pembangungan pemukiman-pemukiman ilegal di atas tanah-tanah Palestina.

Jika bumi Allah itu luas, mengapa para imigran ilegal zionis yang dimobilisasi dari berbagai negara tersebut tidak mencari tanah-tanah yang tidak berpenghuni. Seharusnya mereka bisa menempati tanah-tanah kosong tak berpenghuni yang tersebar di berbagai tempat.

Jika bumi Allah itu luas, mengapa para penduduk asli Palestina harus terusir keluar dari tanah mereka sehingga berdiaspora ke berbagai belahan bumi. Sebagian besar terkatung-katung dan berstatus sebagai pengungsi atau sebagai pencari suaka di berbagai negara-negara sekitarnya.

Itulah sebuah ironi kemanusiaan di zaman modern, ketika masih ada sebuah bangsa yang harusnya memiliki negara yang berdaulat, kini hidup sebagai bangsa terjajah. Terjadi pembiaran terhadap penjajahan dan perampasan semena-mena ini. Dunia internasional tak berdaya menghentikan pembangunan pemukiman-pemukiman ilegal di Palestina. Masyarakat internasional tak berkutik menyaksikan berbagai penistaan terhadap Masjid al-Aqsha. Hal-hal buruk ini terjadi saat seruan toleransi didenungkan di mana-mana dan hak asasi manusia menjadi standar kehidupan internasional.
Catatan Keberkahan 48

Jakarta, 31.03.2017

 

SAIFUL BAHRI

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s