Episode Kezhaliman pun Bersambung

%d8%b8%d9%84%d9%85

SAIFUL BAHRI

Namruz, Firaun, Jalut, Nebukadnezar, Abu Jahal, Hitler, Musolini adalah beberapa episode tentang kisah dan lembaran hitam sejarah. Kisah tentang kezhaliman. Kisah yang tetap dan terus akan berlanjut sampai hari kiamat. Tokoh antagonis yang akan selalu ada, menindas dan lalim. Meski tentunya akan ada kebalikannya, tokoh-tokoh protagonis yang menumbangkan mereka. Adalah Ibrahim, Musa, Dawud dan Nabi Muhammad SAW, bagian dari sejarah putih yang dikirim Allah untuk menuntaskan dan membuktikan kekuasaan-Nya yang mutlak. Sejatinya, kezhaliman memang takkan pernah memiliki ruang di bumi ini. Sesungguhnya bahwa keangkuhan akan sirna seperti debu. Pastinya, kesombongan para durjana akan hilang ditelan waktu.

Kisah tentang kezhaliman ini di dalam al-Quran sangatlah banyak. Ia menjadi tema utama yang disebut menjadi penghalang misi manusia dalam beribadah dan menyembah Allah. Syirik sendiri dibahasakan al-Quran dengan (zhulmun ‘azhîm, [lihat QS. Luqman; 13]), serta berbagai turunan kezhaliman yang bermuara pada nihilnya keimanan dan tipisnya kepercayaan kepada Allah.

Semua orang-orang zhalim takkan pernah diback up oleh Allah. Pun Dia tak menitahkan makhluk-Nya untuk membelanya. Bahkan jelas-jelas al-Quran menyebut (وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ) “dan orang-orang zhalim tiada penolong bagi mereka”; di dalam al-Quran diulang tiga kali (Al-Baqarah: 270, ali Imran: 192, Al-Maidah: 72). Anshar artinya adalah penolong dan plural. Mengapa Allah mengatakan mereka tak memiliki penolong? Padahal faktanya biasanya banyak orang yang membelanya, bersembunyi di belakangnya, menjilatnya memujanya dan sebagainya. Sesungguhnya semuanya semu. Saat keruntuhan terjadi mereka akan ditinggal sendiri. Karena pemujanya adalah para penakut. Karena pembelanya adalah hipokrit. Karena penyembahnya adalah manusia-manusia yang bermental benalu, mengambil manfaat yang menguntungkan saja. Atau jika ini divisualisaiskan di hari kiamat, maka sebanyak apapun penolong dan pembela mereka takkan ada pengaruhnya bagi Allah. Sang zhalim dan penolong-penolongnya semuanya akan berhadapan dengan keadilan Allah.

Sedangkan lafazh (وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِن نَّصِيرٍ) diulang dua kali (Al-Hajj: 71, Fathir: 37). Kali ini penolong disebut secara single. Artinya orang-orang zhalim takkan punya penolong satu orang pun. Arti pertolongan tersebut adalah pertolongan yang benar-benar bermanfaat. Terutama nantinya dalam menyelamatkan mereka dari siksa dan murka Allah di akhirat.

Kezhaliman Firaun biasanya dipaketkan dengan keangkuhan dan kesombongan Haman. Haman merupakan perangkat pendukung kezhaliman. Tapi dosanya tidaklah lebih kecil dari Firaun. Karena ia adalah perangkat yang dimanfaatkan dan memanfaatkan kezhaliman untuk kepentingan dirinya. Memperkaya diri, menahbiskan diri, mengukuhkan eksistensi dan sebagainya. Meski pun di sana tidak mustahil, ada orang yang “terpaksa” bersedia menjadi perangkat kezhaliman karena merasa terancam atau karena takut. Semuanya tetap akan mengambil porsi dari kezhaliman yang sebenarnya dilakukan secara kolektif. Karena mendiamkan kezhaliman apalagi menikmatinya, adalah seperti pelaku kezhaliman.

Hari ini, kisah tentang kezhaliman tak mungkin tiada yang mengetahuinya. Merasakannya. Menjumpainya. Menyaksikannya langsung. Sebagian kita memilih diam karena berbagai hal; ada yang takut, ada yang ingin aman, ada yang cuek, ada yang merasa tidak menjadi urusannya atau bahkan sebaliknya ia sangat menikmatinya.

Tapi bahwa kezhaliman takkan pernah berakhir baik sepertinya banyak dilupakan banyak orang. Penuturan sejarah tentang ending dari kisah kezhaliman barangkali mulai dilupakan. Namrudz yang tersungkur dengan seekor nyamuk kecil, Firaun yang tenggelam setelah merasa tiada yang bisa menandinginya, Jalut yang tewas di tangan remaja dengan sebuah batu, Abu Jahal yang mati ditangan dua anak kecil yang belum dewasa. Itulah sejarah. Sebagian hanya ingin mengambilnya sebagai hiburan, sebagian menjadikannya bahan candaan. Namun, yang berakal akan menjadikannya pelajaran penting.

Bagi penantang kezhaliman, ia akan semakin yakin ending baik untuknya. Menapaki jalan Ibrahim, Dawud, Yahya, Isa dan Nabi Muhammad SAW.

Yang pasti orang-orang zhalim tidak diistimewakan Allah dengan dua nyawa. Mereka akan mati bila ajalnya tiba. Dan kabar buruknya, malaikat yang keras dan kasar (an-nâzi’ât) lah yang akan menjemputnya di akhir hayatnya di dunia. Mengantarnya menempuh jalan sulit dan kesengsaraan yang abadi.

Para penanggung jawab yang merampas tanah di Palestina, para perampok kedaulatan yang membangun pemukiman-pemukiman ilegal di Tepi Barat. Mereka takkan pernah merasakan ketentraman meski selalu akan dikawal dengan pengamanan yang ketat. Dan pada waktunya akan  berakhir.

Orang-orang yang bermain-main dengan kehormatan dan nyawa para penduduk Suriah yang dikorbankan tanpa dosa, kelak juga akan berakhir denga takdir yang menakutkan dan menggemparkan.

Para pelaku kezhaliman di mana pun, tanpa terkecuali di negeri kita. Jika ia pelaku, maka saksikanlah, bacalah kisah kezhaliman sebelum dia. Jika ia menjadi pembela dan pemuja, bacalah dan telusurilah akhir buruk kisah para pembela kezhaliman yang tak jauh beda. Kaum Ad, Tsamud, Madyan, Ashâburrass, Haman, Qarun semuanya cukup menjadi pelajaran berharga.

Selagi ada waktu. Bertaubatlah, akhiri kezhaliman dalam diri sebelum Allah kirimkan makhluk yang akan mengakhiri segalanya. Wan-nâzi’ati gharqâ. Maha Benar Allah dalam segala firman-Nya.

 

Catatan Keberkahan 43

Jakarta, 23.02.2017

 

Iklan

MIMPI-MIMPI SEDERHANA

Saiful Bahri

bahagia-itu-sederhana

Barangsiapa yang di pagi hari ia aman dan nyaman jiwanya, sehat badannya, ia memiliki sarapan (makanan) di harinya, maka seolah-olah ia telah diberikan dunia beserta seluruh isinya

(HR. Bukhariy dalam al-Adab al-Mufradnya, dan At-Tirmidzi dalam Sunan-nya, sahabat Ubaidillah bin Mihshan meriwayatkan hadis dari Nabi Muhammad SAW.)

«من أصبح آمناً في سربه معافا في بدنه عنده قوت يومه فكأنما حيزت له الدنيا بحذافيرها»

Bahagia itu sederhana. Semuanya orang berpeluang untuk berbahagia. Meskipun, kesederhanaan ini pada akhirnya menjadi lebih rumit karena prespektif orang tentang kebahagiaan kemudian menjadi lebih rumit dan sulit. Terutama ketika standar matrealistik dan gaya hidup hedonis yang dianut oleh tidak sedikit masyarakat modern.

Menilik dari hadis di atas, ternyata titik utama dan kunci mencapai kebahagian di setiap pagi adalah sikap hidup manusia. Kesyukuran adalah modal utama meraihnya.

Dalam kehidupan harian, tak jarang kita menyaksikan seorang lelaki yang berpakaian lusuh, lumpur-lumpur kering menempel di badannya. Nampak, ia baru saja melakukan pekerjaan penggalian. Ia tidur dengan terlelap di atas rerumputan, sengatan sinar matahari tak mengusiknya sama sekali.

Pemandangan serupa bisa ditemukan di pematang sawah, saat beberapa orang membuka rantang berisi makanan sederhana yang dikirimkan oleh keluarga. Berteduh menikmati makan siang, dengan lahapnya.

Nelayan yang mempertaruhkan nyawanya di tengah ganasnya lautan, nampak berseri-seri ketika jerih payahnya berbuah manis. Ikan hasil tangkapannya terjual habis, ia bisa membawa oleh-oleh sederhana untuk keluarganya.

Ada banyak kisah yang akan kita jumpai memberikan gambaran sederhana tentang makna kebahagiaan. Al-Quds Channel memiliki program rutin tahunan mengisahkan kisah-kisah inspiratif tentang makna kebahagiaan yang sangat sederhana.

Program acara di al-Quds Channel bernama Ahlâm Basîthah (Mimpi-mimpi Sederhana), yang kini akan memasuki serial ke-9 adalah sebuah program acara yang menampilkan dan sekaligus membuktikan bahwa untuk membahagiakan seseorang itu tidak sulit. Sangat mudah.

Dalam acara tersebut dijelaskan bahwa bantuan kemanusiaan dari berbagai lembaga kemanusiaan disalurkan kepada keluarga korban perang di Gaza.

Ada seorang lelaki tua penjual sayur-sayuran yang karena perang ia kehilangan kendaraan yang biasa ia gunakan untuk menjual sayur. Suatu ketika seorang lelaki, host acara Ahlâm Basîthah menawarkan jasa pengangkutan sayur kepadanya, ia diminta menyetir sebuah kendaraan sederhana seperti bajai untuk di antar ke sebuah kios. Kemudian ia ditanya, minta upah berapa. Keluar sebuah nominal yang sangat kecil. Itu sudah cukup membuatnya bahagia. Lelaki tersebut memberikan kejutan kepadanya. Ia memberi upah lebih kemudian ia menghadiahkan bajai tersebut kepadanya, ditambah sebuah kios kecil yang sudah disewa selama satu tahun.

Ada beberapa butir air mata bening keluar dari pojok-pojok mata lelaki tua tersebut. Pipinya yang keriput dibasahi air mata bahagia. Ia bersujud syukur, memuji Allah yang memberinya segala hal yang diimpikannya. Bukankah sederhana meraih kebahagiaan itu? Sesederhana membahagiakan orang yang memiliki persepsi kebahagiaan sederhana.

Ada seorang perempuan tua yang rumahnya hancur karena serangan Israel beberapa waktu lalu. Ia dan suaminya serta beberapa anaknya menghuni sebuah rumah yang tak pernah utuh tersebut. Sang ibu tak pernah berharap atau bermimpi rumahnya kembali utuh. Karena ada banyak keluarga yang mengalami nasib serupa. Yang ia impikan adalah hadirnya sebuha mesin cuci yang meringankan tumpukan cuciannya yang banyak. Tim dari al-Quds channel memberikan mesin cuci. Raut bahagia terpancatr dari wajah perempuan paruh baya tersebut. Rumah mereka pun dibedah dan diperbaiki. Mereka bisa berbahagia dengan sebuah aksi sederhana.

Cerita lain mengisahkan tentang seorang pemuda yang menjadi tumpuan keluarganya sepeninggal ayahnya. Pemuda ini hanya menjual beberapa teko teh panas yang dijualnya di sepanjang pantai di Gaza. Kebahagiaannya adalah ketika ia kembali dengan beberapa uang yang bisa diberikan kepada ibunya. Host acara Ahlâm Basîthah datang dengan sebuah kendaraan kecil dengan kompor gas kecil dan perlengkapan masak sederhana. Pemuda tersebut selain menjual minuman hangat bisa menjual burger daging dan makanan-makanan ringan. Senyumnya melebar. Iya tak sampai bermimpi seperti itu. Tapi Allah memberinya lebih banyak dari yang dibayangkannya.

Ternyata kebahagiaan itu sederhana. Membahagiakan orang juga bukan sesuatu yang sulit. Bahkan tersenyum adalah salah satu sedekah termudah.

Tebarkan optimisme kemenangan dan kemerdekaan kepada bangsa Palestina yang terampas kebebasannya. Kembalikan senyum-senyum keceriaan. Allah akan membahagiakan orang yang senantiasa berusaha membahagiakan orang. Allâhu al-Musta’ân.

 

Catatan Keberkahan 42

Jakarta, 09.02.2017