Bumi Allah Luas

الأقصى

Jika mendengar istilah bahwa bumi Allah itu luas, langsung terlintas di benak kita firman Allah di Surah an-Nisâ’: 97 yang menegaskan kecaman Allah terhadap orang-orang yang enggan berhijrah ke Madinah. Demikian pula firman Allah di Surah al-Ankabût: 56 dan Surah az-Zumar: 10, adalah anjuran Allah jika seandainya beribadah di suatu tempat menjadi demikian sulit dan berat, maka terdapat bumi Allah lain yang luas yang bisa menjadi tempat beribadah.

Secara tekstual, ayat-ayat di atas mengisyaratkan anjuran hijrah yang bermakna fisik. Padahal hijrah bukan –HANYA– dimaknai perpindahan fisik. Jika menilik peristiwa hijrah nabawiyah ke kota Madinah merupakan perpindahan level beribadah dari skup individu menuju level yang lebih luas yaitu komunal dengan menciptakan grup value atau pada level negara. Di samping itu terdapat sekian makna hijrah yang berarti non fisik.

Tak heran jika nantinya akan ada saja pihak-pihak yang menyuarakan solusi bagi tragedi kemanusiaan yang terjadi di Palestina, penjajahan, pendudukan ilegal, perampasan tanah sampai berbagai jenis kejahatan yang terjadi, yaitu berupa solusi hijrah fisik. Artinya jika bangsa Palestina mau pindah dari tanah mereka saat ini maka –seolah– masalah kemanusiaan yang mereka hadapi akan selesai. Padahal masalah yang sesungguhnya adalah sangat krusial dan berdimensi sangat ideologis. Maka justru, kepindahan fisik umat Islam di Palestina keluar dari Palestina, khususnya dari Masjid al-Aqsha menjadi sangat tak dianjurkan. Mereka wajib untuk menjaga agar amanah Masjid al-Aqsha bisa terus dijaga dari pendudukan dan perampasan tempat-tempat suci oleh rezim Zionis Israel.

Akhir Maret 1976 adalah sebuah nestapa kelabu bagi rakyat Palestina, khususnya para petani. Pemerintah Zionis Israel merampas sekitar 21 hektar tanah Palestina di Desa Arraba, Sakhnin, Dir Hana, Thar’ân, Thamra dan Kabul serta beberapa wilayah lainnya. Pada tanggal 29 Maret 1976 diberlakukan darurat sipil yang melarang siapapun keluar rumah dari mulai pukul lima petang hingga pukul lima pagi di hari berikutnya. Sehari kemudian, 30 Maret 1976 para petani Palestina melakukan demonstrasi besar-besaran sebagai bentuk perlawanan dan melakukan mogok massal. Militer Zionis dengan keras merespon demonstrasi tersebut. Banyak korban jiwa berjatuhan. Sejak saat itu setiap tanggal 30 Maret sering disebut sebagai “Hari Tanah”, mengenang kekejaman dan kezhaliman rezim zionis yang melakukan perampasan tanah milik individu dan publik di berbagai wilayah Palestina.

Maka, logika mengenai hijrah untuk kasus Palestina harusnya dibalik. Jika bumi Allah itu luas, seharusnya tak ada perampasan tanah. Tak ada pengusiran yang semena-mena. Tak ada pembangungan pemukiman-pemukiman ilegal di atas tanah-tanah Palestina.

Jika bumi Allah itu luas, mengapa para imigran ilegal zionis yang dimobilisasi dari berbagai negara tersebut tidak mencari tanah-tanah yang tidak berpenghuni. Seharusnya mereka bisa menempati tanah-tanah kosong tak berpenghuni yang tersebar di berbagai tempat.

Jika bumi Allah itu luas, mengapa para penduduk asli Palestina harus terusir keluar dari tanah mereka sehingga berdiaspora ke berbagai belahan bumi. Sebagian besar terkatung-katung dan berstatus sebagai pengungsi atau sebagai pencari suaka di berbagai negara-negara sekitarnya.

Itulah sebuah ironi kemanusiaan di zaman modern, ketika masih ada sebuah bangsa yang harusnya memiliki negara yang berdaulat, kini hidup sebagai bangsa terjajah. Terjadi pembiaran terhadap penjajahan dan perampasan semena-mena ini. Dunia internasional tak berdaya menghentikan pembangunan pemukiman-pemukiman ilegal di Palestina. Masyarakat internasional tak berkutik menyaksikan berbagai penistaan terhadap Masjid al-Aqsha. Hal-hal buruk ini terjadi saat seruan toleransi didenungkan di mana-mana dan hak asasi manusia menjadi standar kehidupan internasional.
Catatan Keberkahan 48

Jakarta, 31.03.2017

 

SAIFUL BAHRI

Superhero

heroeslgcgogo.jpg

Kalau diperhatikan saat ini produksi film-film hollywood kembali sering memunculkan tokoh dan karakter superhero. Lihat saja deretan filmnya sangat banyak. Publikasi yang jor-joran. Mengapa, sampai ada eksplorasi yang berlebihan tentang tokoh-tokoh superhero tersebut? Bisa jadi karena ruang hampa yang muncul terlalu banyak. Hampa harapan karena para pemegang kebijakan dunia ini semakin tidak bersinergi. Benturan-benturan politis semakin mengemuka. Tragedi kemanusiaan semakin banyak dan melebar. Pembiaran yang terjadi terhadap pembunuhan, penjajahan, pengusiran semena-mena adalah bentuk-bentuk tindakan tidak manusiwai.

Krisis Suriah yang tak kunjung jelas ujungnya. Penjajahan Zionis terhadap Palestina yang semakin brutal meski dikecam oleh banyak bangsa. Serta berbagai krisis kemanusiaan lainnya, seperti kelaparan di Somalia. Hal-hal tersebut adalah potret peradaban modern kita.

Maka, sebenarnya wajar jika manusia mulai merindukan sosok superhero. Khayalan mereka mulai berfantasi menunggu datangnya manusia yang bukan manusia biasa. Agar masalah-masalah yang terjadi saat ini terselesaikan dengan segera dan tidak bertele-tele. Padahal persepsi mereka tentang superhero ini terlalu utopis. Bahkan hanya ilusi belaka.

Yang kita perlukan saat ini bukan superhero seperti yang digambarkan oleh para sineas hollywood. Yang kita perlukan saat ini adalah orang-orang yang tak menyerah dengan keterbatasan dan keadaan. Yang tak menyerah meski kezhaliman dipertontonkan di mana-mana. Yang tak menyerah meskipun kemungkaran bergelombang datang menyerbu dan menyerang. Yang tetap kokoh meskipun dikepung berbagai konspirasi.

Yang kita perlukan dengan urgen dan segera adalah persatuan. Persatuan umat ini akan menjadikan misi kepemimpinan umat Islam sebagai rahmat bagi alam semesta. Umat yang bersatu akan mengembalikan peran vital dalam memimpin peradaban manusia, pasca kepemimpinan Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya dan diteruskan oleh para generasi berikutnya.

Peran umat Islam dan perkhidmatannya terhadap peradaban manusia memnag tak bisa hanya diukur melalui politik dan kekuasaan. Sehingga pasca runtuhnya Khilafah Usmaniyyah 1924 M tak bisa langsung dikatakan bahwa umat Islam tak lagi berperan dalam membangun peradaban. Jika dikatakan berkurang mungkin ada benarnya, namun hal tersebut tak berarti nihil sama sekali.

Umat Islam dan manusia pada umumnya saat ini menanti hadirnya para pejuang dan pahlawan yang benar-benar memiliki tekad baja dan tanpa pamrih keduniaan dan materi. Mereka itu bukanlah manusia super yang bisa terbang atau tak tembus peluru atau berkulit baja. Mereka manusia yang normal seperti kebanyakan manusia. Tapi manusia yang nilainya melebihi seribu komunitas manusia lainnya. Bagaikan malam lailatul qadar yang melebihi seribu bulan. Karena kedekatannya dengan kalam dan wahyu Allah yang mulia.

Kembalilah kepada al-Quran, manusia super akan segera hadir membawa umat Islam memimpin peradaban manusia. Al-Quran yang menjelma dalam dirinya sehingga perkataan-perkataannya searah dengan al-Quran. Perbuatan-perbuatannya sejalan dengan panduan-panduan langit. Tingkah lakunya tak menyelisihi apa yang menjadi rambu-rambu dari Allah dan Rasul-Nya. Menjelma kembali seperti abu Bakar, Umar, Usman dan Ali serta generasi terbaik umat ini. Takkan sulit diwujudkan jika umat ini segera sadar dan kembali bersatu dengan panduan kitab-Nya. Wallaahu al-Musta’ân.

 

Catatan Keberkahan 47

Jakarta, 24.03.2017

SAIFUL BAHRI

Satu Jantung Satu Kiblat

Jantung-652x373

Jantung adalah pusat kehidupan manusia, baik kehidupan yang berarti fisiologis ataupun non-fisiologis. Al-Quran memiliki perhatian terhadap pembahasan jantung yang disebut dengan lafazh qalbu. Kata qalbu yang single (beserta derivasinya) diulang dalam al-Quran di 53 ayat. Sedangkan kata qulûb diulang dalam 104 ayat. Qalbun bisa berarti organ fisik manusia; jantung dan juga bisa diartikan non-fisik sebagai alat perasa, memahami, tempat iman, cinta, kufur dan benci serta berbagai rasa yang lainnya. Kadang bisa berarti dua-duanya sekaligus. Adapun jika al-Quran menyebutnya dengan fu’âd yang pluralnya af’idah diartikan dengan makna non fisik yaitu alat memahami dan merasakan.

Kedua kata di atas lazimnya diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan kata “HATI” yang berarti tidak fisiologis. Namun, jika tidak dijelaskan secara rinci bisa dipahami secara salah. Karena tidak definitif dan bahkan jika diarahkan ke organ tubuh hati (lever) maka tidak tepat.

Selama ini banyak kalangan menganggap bahwa jantung hanya berfungsi sebagai mesin pompa darah. Tapi, mulai abad 21 dan ketika terjadi perkembangan pesat di bidang pencangkokan jantung dan pembedahan jantung, para peneliti mulai menyadari adanya fenomena aneh dan tidak wajar yang terjadi secara psikologis pada pasien setelah dilakukan operasi pencangkokan jantung. Hal ini menandakan bahwa jantung itu tak bisa hanya dilihat secara fisiknya saja.

“mereka mempunyai qalbu, tetapi tidak dipergunakan untuk memahami”. (Sûrah Al-A’râf:179) ayat senada di surah al-Hajj: 46. Qalbu disebut sebagai alat untuk memahami.

Rasulullah SAW juga bersabda bahwa jantung merupakan organ penting. Baik secara fisik maupun non fisik. Jika ia baik maka keseluruhan anggota badan manusia akan baik, demikian juga yang berarti non fisik, jika ia baik maka secara umum ia akan menjadi manusia yang baik.

Jantung sehat secara fisik, akan mempengaruhi kesehatan dan kebugaran fisik. Jantung sehat secara non fisik (memahami, beriman, bersyukur), maka akan memacu manusia menjadi pribadi baik. Menjaga kesehatan jantung (qalbun) bisa dilakukan melalui dzikrullah (Ar-Ra‘d [13]:28), (Al-Anfâl [8]:2), (Âl-Imrân [3]:191), juga dengan tilawah al-Quran, karena Allah senantiasa memerintahkan untuk membaca al-Quran dalam kondisi apapun meskipun hanya sedikit dan sebentar (lihat Surah al-Muzammil: 20).

Jika qalbun manusia sehat, maka kondisi sosial akan sehat dan baik. Qalbun juga memancarkan gelombang elektromagnetik yang bisa saling mempengaruhi, menguatkan dan memotivasi. Jika demikian terjadi, gelombang kebaikan benar-benar bisa dibesarkan. Maka takkan ada kesenjangan sosial terlihat.

Bagaimana saat ini kita saksikan? Yang hidup di belahan bumi Eropa, orang bermain-main bola bergaji miliaran rupiah perpekannya, sementara ada ribuan/jutaan nyawa hilang karena bencana kekeringan dan kelaparan di Somalia. Di belahan bumi tertentu, daging makanan untuk hewan peliharaan lebih tinggi dan mahal dari daging yang dimakan oleh manusia di negara berkembang. Bahkan di beberapa tempat, jangankan daging, makanan pun langka didapatkan.

Di tempat-tempat tertentu orang dimanjakan dengan fasilitas properti dan gedung-gedung pencakar langit, sementara di Tepi Barat dan khususnya al-Quds rumah-rumah milik mereka sendiri digusur dengan semena-mena, di Jalur Gaza banyak sekolah tetap harus berfungsi meski gedung-gedungnya berupa reruntuhan, dan berbagai fasilitas publik lainnya karena lambannya proses recovery yang terhalang kendala suplay bahan di perbatasan atau terbatasnya dana pembangunan.

Sebagai umat Islam, selayaknya lebih memikirkan dulu saudara-saudara kita yang tertindas oleh kezhaliman dan terjebak oleh musibah kelaparan. Satu jantung dan satu kiblat. Selanjutnya memimpin peradaban memakmurkan bumi Allah dan bermanfaat untuk seluruh umat manusia.

 

Catatan Keberkahan 46

Jakarta, 17 Maret 2017

SAIFUL BAHRI

Undangan VIP

salman-king

SAIFUL BAHRI

Semenjak kedatangan Raja Salman, Raja Kerajaan Saudi Arabia ke Indonesia, gegap gempita media terdengar di mana-mana. Bahkan sebelum sang raja datang. Tulisan ini tidaklah hendak menganalisis hal-hal yang berkaitan dengan kedatangan beliau. Tapi, sekedar menuliskan sebuah refleksi salah satu dari agenda kunjungan beliau di Indonesia yang berkaitan dengan undangan.

Dalam beberapa acara beliau, baik yang di gedung parlemen, di masjid Istiqlal atau pertemuan dengan para ulama dan tokoh masyarakat, tentu mengundang beberapa tamu khusus. Sudah tentu, tamu yang diundang bersifat istimewa. Sebagian merasakan beruntung bisa hadir bertemu langsung dengan Sang Raja. Euforia dan kebanggaan tersebut sebenarnya sangat wajar, manusiawi dan natural. Terlebih jika menilik posisi negara yang dipimpin dengan negara yang dikunjungi memiliki kaitan historis yang lumayan kuat, di samping secara emosional dan ideologis memiliki kedekatan, yaitu sebagai bangsa muslim yang memungkinkan membuat poros baru dunia.

Bagi sebagian orang bahkan sampai membuat meme dan gambar-gambar lelucon yang menyatakan bahwa ia diundang atau ditelpon oleh Raja Salman. Bahkan beberapa di antaranya berlebihan, sampai membuat anekdot ia telah dikirim sejumlah uang.

Terlepas dari berbagai analisis para pakar dan tokoh terkait kunjungan Raja Salman, tak bisa dipungkiri bahwa sosoknya melekat di hati sebagian besar rakyat Indonesia. Baik yang pro atau yang kontra dengan kebijakannya, termasuk yang memiliki kepentingan dengannya secara langsung atau mereka yang memangku jabatan dan pemegang keputusan di negara ini.

Jika saja seseorang akan bangga ketika ia menerima undangan bertemu dengan Yang Mulia Raja Salman, lantas kebahagiaan seperti apa yang kelak dirasakan seorang mukmin di surga. Ketika ia dimasukkan surga dengan segala fasilitas mewah yang belum pernah dijumpainya di dunia, kemudian bertemu langsung tanpa perantara dan bisa melihat serta berbicara dengan Sang Raja manusia, Allah, pemilik segala kerajaan alam semesta, langit dan bumi serta dunia-akhirat. Siapapun di antara kita berpeluang menerima undangan VIP tersebut. Bertemu langsung dari Sang Maha Raja dari segala manusia, termasuk para raja dari manusia di dunia.

Untuk mendapatkan undangan VIP tersebut, manusia sudah dilatih –setiap hari- terlebih dahulu memenuhi undangan dan seruan dari-Nya. Yaitu undangan untuk mendatangi rumah-Nya (Baitullah) setiap hari lima kali. Sayangnya, kebanyakan manusia mengabaikan undangan tersebut. Harusnya ia berbahagia, karena yang mengundang sebenarnya adalah Sang Raja Manusia, melalui corong-corong pengeras masjid dan mushalla yang meneruskan suara para muadzin dengan berbagai macam iramanya. Lima kali dalam sehari. Dan terus berlangsung sejak zaman Nabi SAW hingga saat ini di berbagai belahan bumi.

Jika kita mudah melangkahkan kaki memenuhi undangan VIP menghadap-Nya setiap hari. Maka undangan-undangan VIP berikutnya akan mudah dipenuhi. Undangan membantu saudara-saudara kita yang terlunta-lunta di pengungsian semenjak terusir dari tanah mereka di Palestina. Undangan untuk peduli membantu recovery para korban perang di Gaza. Membantu menyelamatkan rumah Allah, al-Masjid al-Aqsha yang terus dinista dan berada dalam bahaya dintimidasi oleh penjajahan yang sudah tulis dari mendengar kecaman dunia. Menyelematkan Palestina dari ekspansi pendudukan-pendudukan serta pemukiman ilegal yang terus berlangsung. Dan ada banyak undangan VIP lainnya. Termasuk melawan setiap kezhaliman, di mana pun adanya. Allâhu al-Musta’ân.

 

Catatan Keberkahan 44

Jakarta, 02.03.2017

Episode Kezhaliman pun Bersambung

%d8%b8%d9%84%d9%85

SAIFUL BAHRI

Namruz, Firaun, Jalut, Nebukadnezar, Abu Jahal, Hitler, Musolini adalah beberapa episode tentang kisah dan lembaran hitam sejarah. Kisah tentang kezhaliman. Kisah yang tetap dan terus akan berlanjut sampai hari kiamat. Tokoh antagonis yang akan selalu ada, menindas dan lalim. Meski tentunya akan ada kebalikannya, tokoh-tokoh protagonis yang menumbangkan mereka. Adalah Ibrahim, Musa, Dawud dan Nabi Muhammad SAW, bagian dari sejarah putih yang dikirim Allah untuk menuntaskan dan membuktikan kekuasaan-Nya yang mutlak. Sejatinya, kezhaliman memang takkan pernah memiliki ruang di bumi ini. Sesungguhnya bahwa keangkuhan akan sirna seperti debu. Pastinya, kesombongan para durjana akan hilang ditelan waktu.

Kisah tentang kezhaliman ini di dalam al-Quran sangatlah banyak. Ia menjadi tema utama yang disebut menjadi penghalang misi manusia dalam beribadah dan menyembah Allah. Syirik sendiri dibahasakan al-Quran dengan (zhulmun ‘azhîm, [lihat QS. Luqman; 13]), serta berbagai turunan kezhaliman yang bermuara pada nihilnya keimanan dan tipisnya kepercayaan kepada Allah.

Semua orang-orang zhalim takkan pernah diback up oleh Allah. Pun Dia tak menitahkan makhluk-Nya untuk membelanya. Bahkan jelas-jelas al-Quran menyebut (وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنصَارٍ) “dan orang-orang zhalim tiada penolong bagi mereka”; di dalam al-Quran diulang tiga kali (Al-Baqarah: 270, ali Imran: 192, Al-Maidah: 72). Anshar artinya adalah penolong dan plural. Mengapa Allah mengatakan mereka tak memiliki penolong? Padahal faktanya biasanya banyak orang yang membelanya, bersembunyi di belakangnya, menjilatnya memujanya dan sebagainya. Sesungguhnya semuanya semu. Saat keruntuhan terjadi mereka akan ditinggal sendiri. Karena pemujanya adalah para penakut. Karena pembelanya adalah hipokrit. Karena penyembahnya adalah manusia-manusia yang bermental benalu, mengambil manfaat yang menguntungkan saja. Atau jika ini divisualisaiskan di hari kiamat, maka sebanyak apapun penolong dan pembela mereka takkan ada pengaruhnya bagi Allah. Sang zhalim dan penolong-penolongnya semuanya akan berhadapan dengan keadilan Allah.

Sedangkan lafazh (وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِن نَّصِيرٍ) diulang dua kali (Al-Hajj: 71, Fathir: 37). Kali ini penolong disebut secara single. Artinya orang-orang zhalim takkan punya penolong satu orang pun. Arti pertolongan tersebut adalah pertolongan yang benar-benar bermanfaat. Terutama nantinya dalam menyelamatkan mereka dari siksa dan murka Allah di akhirat.

Kezhaliman Firaun biasanya dipaketkan dengan keangkuhan dan kesombongan Haman. Haman merupakan perangkat pendukung kezhaliman. Tapi dosanya tidaklah lebih kecil dari Firaun. Karena ia adalah perangkat yang dimanfaatkan dan memanfaatkan kezhaliman untuk kepentingan dirinya. Memperkaya diri, menahbiskan diri, mengukuhkan eksistensi dan sebagainya. Meski pun di sana tidak mustahil, ada orang yang “terpaksa” bersedia menjadi perangkat kezhaliman karena merasa terancam atau karena takut. Semuanya tetap akan mengambil porsi dari kezhaliman yang sebenarnya dilakukan secara kolektif. Karena mendiamkan kezhaliman apalagi menikmatinya, adalah seperti pelaku kezhaliman.

Hari ini, kisah tentang kezhaliman tak mungkin tiada yang mengetahuinya. Merasakannya. Menjumpainya. Menyaksikannya langsung. Sebagian kita memilih diam karena berbagai hal; ada yang takut, ada yang ingin aman, ada yang cuek, ada yang merasa tidak menjadi urusannya atau bahkan sebaliknya ia sangat menikmatinya.

Tapi bahwa kezhaliman takkan pernah berakhir baik sepertinya banyak dilupakan banyak orang. Penuturan sejarah tentang ending dari kisah kezhaliman barangkali mulai dilupakan. Namrudz yang tersungkur dengan seekor nyamuk kecil, Firaun yang tenggelam setelah merasa tiada yang bisa menandinginya, Jalut yang tewas di tangan remaja dengan sebuah batu, Abu Jahal yang mati ditangan dua anak kecil yang belum dewasa. Itulah sejarah. Sebagian hanya ingin mengambilnya sebagai hiburan, sebagian menjadikannya bahan candaan. Namun, yang berakal akan menjadikannya pelajaran penting.

Bagi penantang kezhaliman, ia akan semakin yakin ending baik untuknya. Menapaki jalan Ibrahim, Dawud, Yahya, Isa dan Nabi Muhammad SAW.

Yang pasti orang-orang zhalim tidak diistimewakan Allah dengan dua nyawa. Mereka akan mati bila ajalnya tiba. Dan kabar buruknya, malaikat yang keras dan kasar (an-nâzi’ât) lah yang akan menjemputnya di akhir hayatnya di dunia. Mengantarnya menempuh jalan sulit dan kesengsaraan yang abadi.

Para penanggung jawab yang merampas tanah di Palestina, para perampok kedaulatan yang membangun pemukiman-pemukiman ilegal di Tepi Barat. Mereka takkan pernah merasakan ketentraman meski selalu akan dikawal dengan pengamanan yang ketat. Dan pada waktunya akan  berakhir.

Orang-orang yang bermain-main dengan kehormatan dan nyawa para penduduk Suriah yang dikorbankan tanpa dosa, kelak juga akan berakhir denga takdir yang menakutkan dan menggemparkan.

Para pelaku kezhaliman di mana pun, tanpa terkecuali di negeri kita. Jika ia pelaku, maka saksikanlah, bacalah kisah kezhaliman sebelum dia. Jika ia menjadi pembela dan pemuja, bacalah dan telusurilah akhir buruk kisah para pembela kezhaliman yang tak jauh beda. Kaum Ad, Tsamud, Madyan, Ashâburrass, Haman, Qarun semuanya cukup menjadi pelajaran berharga.

Selagi ada waktu. Bertaubatlah, akhiri kezhaliman dalam diri sebelum Allah kirimkan makhluk yang akan mengakhiri segalanya. Wan-nâzi’ati gharqâ. Maha Benar Allah dalam segala firman-Nya.

 

Catatan Keberkahan 43

Jakarta, 23.02.2017

 

MIMPI-MIMPI SEDERHANA

Saiful Bahri

bahagia-itu-sederhana

Barangsiapa yang di pagi hari ia aman dan nyaman jiwanya, sehat badannya, ia memiliki sarapan (makanan) di harinya, maka seolah-olah ia telah diberikan dunia beserta seluruh isinya

(HR. Bukhariy dalam al-Adab al-Mufradnya, dan At-Tirmidzi dalam Sunan-nya, sahabat Ubaidillah bin Mihshan meriwayatkan hadis dari Nabi Muhammad SAW.)

«من أصبح آمناً في سربه معافا في بدنه عنده قوت يومه فكأنما حيزت له الدنيا بحذافيرها»

Bahagia itu sederhana. Semuanya orang berpeluang untuk berbahagia. Meskipun, kesederhanaan ini pada akhirnya menjadi lebih rumit karena prespektif orang tentang kebahagiaan kemudian menjadi lebih rumit dan sulit. Terutama ketika standar matrealistik dan gaya hidup hedonis yang dianut oleh tidak sedikit masyarakat modern.

Menilik dari hadis di atas, ternyata titik utama dan kunci mencapai kebahagian di setiap pagi adalah sikap hidup manusia. Kesyukuran adalah modal utama meraihnya.

Dalam kehidupan harian, tak jarang kita menyaksikan seorang lelaki yang berpakaian lusuh, lumpur-lumpur kering menempel di badannya. Nampak, ia baru saja melakukan pekerjaan penggalian. Ia tidur dengan terlelap di atas rerumputan, sengatan sinar matahari tak mengusiknya sama sekali.

Pemandangan serupa bisa ditemukan di pematang sawah, saat beberapa orang membuka rantang berisi makanan sederhana yang dikirimkan oleh keluarga. Berteduh menikmati makan siang, dengan lahapnya.

Nelayan yang mempertaruhkan nyawanya di tengah ganasnya lautan, nampak berseri-seri ketika jerih payahnya berbuah manis. Ikan hasil tangkapannya terjual habis, ia bisa membawa oleh-oleh sederhana untuk keluarganya.

Ada banyak kisah yang akan kita jumpai memberikan gambaran sederhana tentang makna kebahagiaan. Al-Quds Channel memiliki program rutin tahunan mengisahkan kisah-kisah inspiratif tentang makna kebahagiaan yang sangat sederhana.

Program acara di al-Quds Channel bernama Ahlâm Basîthah (Mimpi-mimpi Sederhana), yang kini akan memasuki serial ke-9 adalah sebuah program acara yang menampilkan dan sekaligus membuktikan bahwa untuk membahagiakan seseorang itu tidak sulit. Sangat mudah.

Dalam acara tersebut dijelaskan bahwa bantuan kemanusiaan dari berbagai lembaga kemanusiaan disalurkan kepada keluarga korban perang di Gaza.

Ada seorang lelaki tua penjual sayur-sayuran yang karena perang ia kehilangan kendaraan yang biasa ia gunakan untuk menjual sayur. Suatu ketika seorang lelaki, host acara Ahlâm Basîthah menawarkan jasa pengangkutan sayur kepadanya, ia diminta menyetir sebuah kendaraan sederhana seperti bajai untuk di antar ke sebuah kios. Kemudian ia ditanya, minta upah berapa. Keluar sebuah nominal yang sangat kecil. Itu sudah cukup membuatnya bahagia. Lelaki tersebut memberikan kejutan kepadanya. Ia memberi upah lebih kemudian ia menghadiahkan bajai tersebut kepadanya, ditambah sebuah kios kecil yang sudah disewa selama satu tahun.

Ada beberapa butir air mata bening keluar dari pojok-pojok mata lelaki tua tersebut. Pipinya yang keriput dibasahi air mata bahagia. Ia bersujud syukur, memuji Allah yang memberinya segala hal yang diimpikannya. Bukankah sederhana meraih kebahagiaan itu? Sesederhana membahagiakan orang yang memiliki persepsi kebahagiaan sederhana.

Ada seorang perempuan tua yang rumahnya hancur karena serangan Israel beberapa waktu lalu. Ia dan suaminya serta beberapa anaknya menghuni sebuah rumah yang tak pernah utuh tersebut. Sang ibu tak pernah berharap atau bermimpi rumahnya kembali utuh. Karena ada banyak keluarga yang mengalami nasib serupa. Yang ia impikan adalah hadirnya sebuha mesin cuci yang meringankan tumpukan cuciannya yang banyak. Tim dari al-Quds channel memberikan mesin cuci. Raut bahagia terpancatr dari wajah perempuan paruh baya tersebut. Rumah mereka pun dibedah dan diperbaiki. Mereka bisa berbahagia dengan sebuah aksi sederhana.

Cerita lain mengisahkan tentang seorang pemuda yang menjadi tumpuan keluarganya sepeninggal ayahnya. Pemuda ini hanya menjual beberapa teko teh panas yang dijualnya di sepanjang pantai di Gaza. Kebahagiaannya adalah ketika ia kembali dengan beberapa uang yang bisa diberikan kepada ibunya. Host acara Ahlâm Basîthah datang dengan sebuah kendaraan kecil dengan kompor gas kecil dan perlengkapan masak sederhana. Pemuda tersebut selain menjual minuman hangat bisa menjual burger daging dan makanan-makanan ringan. Senyumnya melebar. Iya tak sampai bermimpi seperti itu. Tapi Allah memberinya lebih banyak dari yang dibayangkannya.

Ternyata kebahagiaan itu sederhana. Membahagiakan orang juga bukan sesuatu yang sulit. Bahkan tersenyum adalah salah satu sedekah termudah.

Tebarkan optimisme kemenangan dan kemerdekaan kepada bangsa Palestina yang terampas kebebasannya. Kembalikan senyum-senyum keceriaan. Allah akan membahagiakan orang yang senantiasa berusaha membahagiakan orang. Allâhu al-Musta’ân.

 

Catatan Keberkahan 42

Jakarta, 09.02.2017

BERTEMUNYA CINTA DAN KEPAHLAWANAN

salahuddin

Ada berbagai alasan seseorang untuk menikah. Bagi seorang muslim, utamanya ia sedang menjalankan sunnah Rasulullah SAW yang diikuti para sahabat dan tabi’in setelahnya. Motivasi ideologis sangat laik untuk dijadikan alasan utama. Tapi, jika alasan tersebut menjadi satu-satunya motivasi, menurut penulis tentunya tidak selamanya demikian. Tujuan dan alasan pernikahan, meskipun bermuara satu, cabangnya bisa banyak. Belum lagi, jika terjadi disorientasi dalam membangun sebuah pernikahan.

Sebagian menikah karena kegelisahan dan desakan syahwat yang manusiawi, tentu tidak aib jika dibangun persepsi positif dan pijakan moral yang dikedepankan.

Sebagian menikah karena menindaklanjuti sebuah rasa yang sulit untuk dideskripsikan. Orang banyak menamakannya cinta, sebuah rasa yang orang banyak merasakannya karena manusiawi. Tetapi, banyak orang salah mempersepsikannya. Cinta itu memiliki dan mengatur perilaku, kata sebagian orang. Faktanya, cinta adalah anugerah Allah. Musa pun Allah jadikan seorang anak yang sejuk dipandang mata, cinta tumbuh berkembang di sekitarnya.

Dan Aku telah melimpahkan kepadamu cinta (kasih sayang) yang datang dari-Ku; dan supaya kamu diasuh di bawah pengawasan-Ku” (QS. Thaha: 39)

Maka perilaku sebagian orang yang mengultuskan dan mendewakan cinta untuk membangun sebuah pernikahan adalah tindakan yang kurang bijak. Allah lah yang menjanjikan menurunkan cinta dan kasih sayang secara bersamaan dan menumbuhkannya melalui pernikahan yang juga menjadi tanda kekuasaan-Nya. Ada pertemuan dan penyatuan dua makhluk yang serba berbeda.

Sebagian orang menikah karena sudut pandang matrealistik. Baik materi yang melekat pada fisik orang, kecantikan fisik, atau materi yang menempel belakangan seperti kekayaan harta.

Sebagian lagi menikahi seseorang karena jabatan dan posisi sosial atau kehormatan dan prestise sosial. Serta sekian cerita yang mengatasnamakan cinta dan misteri rasa yang berada dalam dada dua makhluk Allah yang berbeda; laki-laki dan perempuan

Simaklah, sebuah kisah menarik. Sebuah sudut pandang tentang cinta yang menjadi energi positif. Cinta yang menumbuhkan keberanian. Cinta yang menemukan pelabuhan kegundahan seorang laki-laki akan kondisi masyarakat, dan seorang perempuan yang juga merasakan hal yang tak jauh berbeda. Takdir mempertemukan mereka berdua. Mereka, menjemputnya dengan berbagai ikhtiar dan usaha.

Dikisahkan seorang penguasa Tikrit (Irak), bernama Ayyub bin Syadzi; yang lebih dikenal dengan sebutan Sultan Najmuddin Ayyub ingin mencari pasangan hidupnya. Ia belum menikah dalam waktu yang cukup lama. Sampai-sampai saudara kandungnya, Asaduddin Syerkuh sering keheranan dan mengulangi pertanyaannya, siapa yang ia cari dan mengapa ia tak segera menikah. JAwaban singkat Najmuddin Ayyub selalu sama, “Aku belum mendapatkan calon istri yang pas.”

Asaduddin pun bermaksud mencarikan calon yang cocok untuk kakaknya. IA memberikan pilihan kepada Ayyub. “Bagaimana dengan puteri Malik Syah—anak Sultan Muhammad bin Malik Syah—Raja Bani Saljuk atau putri Nizhamul Mulk—menteri besar yang terkenal di zaman Abbasiyah.”

Namun, Ayyub pun menjawab ringan. “Tak ada yang cocok untukku!”

Asaduddin bingung dan heran, ia pun mendesak kakaknya, siapa yang sebenarnya dicarinya. Akhirnya ia menemukan jawaban dari misteri yang dipendam sang kakak. Ia mencari seorang perempuan yang bersedia melahirkan seorang pemberani dan pahlawan yang mampu menaklukkan kembali Baitul Maqdis dari tangan tentara salib dan mengembalikannya ke tangan umat Islam.

Tikrit tidaklah jauh dari Baitul Maqdis. Itulah, rupanya kegundahan seorang Gubernur Tikrit. Gubernur lajang yang sedang berikhtiar mencari jodohnya.

Maka, pada suatu hari, Najmuddin duduk bersama seorang lelaki tua di sebuah masjid di Tikrit. Mereka membincangkan banyak hal. Tiba-tiba ada seorang gadis yang memanggil lelaki tua tersebut dari balik tirai. Ia pun bergegas menemui sang gadis, setelah meminta izin kepada Najmuddin Ayyub.

Rupanya, lelaki tua itu adalah ayahnya. Ia berbicara dengan putrinya. Menanyakan mengapa ia menolak lelaki yang melamarnya. Sebenarnya apa yang diinginkannya. Sang gadis menjawab dengan sedikit emosional. Ada isakan kecil mengiringinya. “Aku inginkan seorang pemuda yang menggandeng tanganku ke surga. Aku ingin melahirkan darinya seorang pemberani yang bersedia dan mampu mengembalikan Baitul Maqdis kepada kaum muslimin.”

Deg. Ayyub mendengar kata-kata gadis itu dengan jelas, meski sang gadis lirih mengatakannya kepada ayahnya.

“Dia cocok untukku!” Ayyub membatin dalam-dalam.

Inilah rekayasa dan skenario Allah. Najmuddin yang kaya dan berkuasa. Sementara gadis itu adalah seorang yang biasa, dari kalangan rakyat jelata. Namun, sang gubernur tak memedulikannya.

“Aku ingin menikahinya dan titik.” Demikian ia mengikrarkan niatnya.

Ayyub memanggil lelaki tua tersebut. Lelaki tua itu terkaget dan terkejut keheranan.

“Tapi, ia seorang gadis yang miskin dan biasa. Ayahnya, adalah seorang yang seperti Anda lihat”

Najmuddin Ayyub berkata tegas, “Ini yang aku inginkan. Aku ingin menikahi seorang perempuan yang dengannya aku berharap meraih surga. Aku ingin dia mau melahirkan dariku anak lelaki yang pemberani yang akan menaklukkan kembali Baitul Maqdis. Merealisasikan mimpi dan cita-citaku!”

Itulah pertemuan cinta dan kepahlawanan dari dua kasta sosial yang berbeda. Allah yang menyatukan dua cinta. Cinta kembalinya Baitul Maqdis ke tangan yang berhak mengurusnya. Kepahlawanan yang muncul menyingkirkan gengsi materi dan jabatan sosial serta mata dan perkataan orang yang mungkin akan mempertanyakan pertemuan dua cinta ini.

Dari mereka berdua, lahirlah seorang lelaki pemberani yang namanya menggetarkan siapa saja yang mengetahuinya. Lahirlah dengan izin dan karunia Sang Maha Cinta, dari pernikahan cinta dan kepahlawanan ini. Yusuf namanya. Yusuf bin Ayyub. Dan kita lebih mengenalnya dengan SHALAHUDDIN AL-AYYUBI.

 

Catatan Keberkahan 41

Puncak, 19.01.2017

SAIFUL BAHRI