Tadabbur Surat al-A’la [87]

KEBERUNTUNGAN

DARI GENERASI KE GENERASI*

Dr. H. Saiful Bahri, MA**.

Mukaddimah: Yang Maha Tinggi

Surat Al-A’lâ menurut jumhur mufassirin (ulama tafsir) diturunkan di Makkah setelah Surat At-Takwir (إذا الشمس كوّرت)([1]). Sebagian ulama ada yang berpendapat surat ini diturunkan di Madinah karena memuat berita tentang Shalat Id dan zakat ftrah. Tapi pendapat ini dilemahkan oleh Imam Jalaluddin as-Suyuthi, Ibnu Sa’d dan Ibnu Abi Syaibah.

Surat ini sebagaimana surat makkiyah lainnya, masih menekankan aspek akidah dan kei-manan, hanya saja isinya sangat umum. Berisi tentang tanda-tanda kekuasaan dan keesaan Allah swt serta membicarakan wahyu dan kitab serta suhuf yang diturunkan kepada para nabi. Juga disinggung mengenai nasib yang baik bagi orang yang suka menyucikan dirinya dengan amal kebaikan([2]). Karena tema pesar surat ini adalah tasbih (penyucian). Bahkan diawali dengan sebuah perintah “sabbih” (sucikanlah) Maha Suci Allah dari segala tuduhan yang tidak benar.

Surat al-A’la memiliki beberapa keistimewaan, di antaranya; disukai oleh Rasulullah saw:

  1. Seperti riwayat Imam Ahmad, al-Bazzar dan Ibnu Marduyah dari riwayat Imam Ali bin Abi Thalib ra. bahwa beliau menyukai surat sabbihisma. Dalam riwayat Abu Ubaid bahkan disebut sebagai afdhalu al-Musabbihat (surat yang diawali dengan tasbih yang paling afdhal).
  2. Abu Dawud, Tirmidzi, Nasa’i, Ibnu Majah, al-Hakim dan al-Baihaqi meriwayatkan dari Aisyah binti Abi Bakar ra. bahwa dalam shalat witir pada rakaat pertama Rasulullah saw sering membaca surat al-A’la, kemudian pada rakaat kedua membaca al-Kafirun dan pada rakaat ketiga membaca al-Ikhlas.
  3. Imam Muslim, Ibnu Abi Syaibah, Imam Ahmad, Abu Dawud, at-Tirmidzi, an-Nasa’i, dan Ibnu Majah meriwayatkan dari Nu’man bin Basyir ra. bahwa dalam Shalat dua Id dan Shalat Jum’ah pada rakaat pertama Rasulullah saw sering membaca surat al-A’la dan pada rakaat kedua membaca al-Ghasyiah.
  4. Imam ath-Thabrani meriwayatkan dari Abdullah bin Harits beliau berkata: Shalat berjamaah terakhir Rasulullah saw adalah Shalat Maghrib dan pada rakaat pertama beliau membaca al-A’la sedang pada rakaat kedua beliau membaca al-Kafirun([3]).

Adapun hadits-hadits yang menyebutkan tentang fadhilah surat al-A’la dengan redaksi seperti ini: Barang siapa membaca surat ini maka akan mendapat ini atau pahalanya akan dilipatkan menjadi sekian karena hurufnya diistimewakan atau yang sejenisnya, kebanyakan riwayat tersebut lemah bahkan bisa digolongkan sebagai hadits maudhu’ (hadits palsu).

Bertasbihlah

Surat ini termasuk salah satu surat yang diawali dengan tasbih. Surat-surat tersebut ada yang dibuka dengan tasbih dalam bentuk past tense (fi’il madhi) “سَبَّحَ” ada yang berbentuk present tense (fi’il mudhari’) “يُسَبِّحُ” dan ada yang berbentuk kata perintah (fi’il amr)“سَبِّحْ” seperti surat yang sedang kita tadabburi kali ini.

Sucikanlah nama Tuhanmu yang Maha Tinggi” (QS. 87: 1)

Dan siapa yang lebih berhak untuk ditinggikan dan disucikan melainkan hanya Dzat yang serba maha ini. Tuhan yang maha tinggi, kemuliaan-Nya tiada yang melangkahinya, keperkasaan-Nya tiada yang sanggup menandinginya.

Dalam setiap ruku’ dan sujud kita selalu membaca tasbih, mengakui kesucian dan ketinggian-Nya, maka di luar shalat seharusnya kita lebih menyucikan dan meninggikan Allah. Dan ketinggian di sini bukanlah sebuah ketinggian materi dan tempat atau kedudukan. Namun ketinggian dengan segala maknanya. Berkuasa, serba mampu bertindak dan melakukan apa saja.

Yang menciptakan, dan menyempurnakan (penciptaan-Nya)” (QS. 87: 2)

Allah lah Sang Pencipta dengan sebenar makna penciptaan yang selalu menyempurnakan ciptaan-Nya. Apalagi ciptaan Allah yang bernama manusia, Allah bekali dengan segala kesempurnaan([4]).

Dan yang menentukan kadar (masing-masing) dan memberi petunjuk” (QS. 87: 3)

Asy-Syibli dan Abu Bakar al-Wasithy mengatakan “Allah menentukan kebahagiaan dan kesengsaraan, Dia tunjuki jalan kebahagiaan dengan mudah untuk orang-orang yang berbahagia. Dan Dia mudahkan jalan kesengsaraan bagi orang-orang yang celaka ([5]). Al-Baghawi memberikan penafsiran lain, “Allah tentukan kemanfaatan dan memberikan jalan serta petunjuk bagi manusia untuk mengeluarkan dan memanfaatkannya ([6]).

Dan yang menumbuhkan rumput-rumputan. Lalu dijadikan-Nya rumput-rumput itu kering kehitam-hitaman” (QS. 87: 4-5)

Dialah yang menumbuhkan dan menghidupkan rumput basah dan menjadikannya rizki serta makanan untuk binatang ternak. Dia juga yang sanggup mematikannya, mengubahnya dari segar dan basah menjadi kering kehitaman([7]).

Ghutsa`” artinya kering sehingga mudah terbawa air atau tiupan angin dan “Ahwa” berarti hitam, dan tidak seperti aslinya yaitu berwarna hijau([8]). Ibnu Manzhur mengatakan aslinya adalah hitam, dipakai untuk tumbuhan yang kering. Beliau menukil dari al-Jauhari bahwa ahwa dipakai untuk warna hitam campuran karena warna aslinya tidak demikian([9]). Az-Zamakhsyari menambahkannya ia menjadi kering dan kemudian hancur([10]).

Tanaman yang tadinya hijau. Indah dipandang mata. Ranting dan daunnya terlihat gagah dan kencang, kemudian bisa berubah menjadi kering dan berwarna hitam. Hitam yang mengerikan. Tanda kematian.

Seharusnya manusia berpikir. Sebagaimana tumbuhan berotasi, ia pun akan mengalaminya. Dari tak berdaya saat menjadi bayi kemudian menjadi gagah ketika berusia remaja dan dewasa. Ia juga akan seperti tanaman, kering dan kemudian mati. Siapakah yang membuat rotasi usia ini.

Allah Menjaga Wahyu dan Kitab-Nya

Kami akan membacakan (Al Quran) kepadamu (Muhammad) Maka kamu tidak akan lupa. Kecuali kalau Allah menghendaki. Sesungguhnya dia mengetahui yang terang dan yang tersembunyi” (QS. 87: 6-7)

Allah menjaga wahyu dan kitab-Nya dengan menurunkan malaikat Jibril yang terus memantau hafalan Nabi Muhammad saw dan mengeceknya terus. Sebagian ulama mengartikannya bahwa Nabi Muhammad saw dikaruniai hafalan yang sangat kuat sehingga tidak akan lupa. Kecuali hal-hal yang dikehendaki oleh Dzat Yang Maha Tahu. Dan hal tersebut tidak terjadi.

Yang menarik dalam ayat ini adalah perpindahan kata ganti dari kata ganti pertama“سنقرئك” yang berarti “akan Kami bacakan” menjadi kata ganti ketiga “إلا ما شاء الله” yang berarti “kecuali yang Allah kehendaki”. Al-Alusy mengomentari hal ini, “gaya bahasa (uslub) iltifât (berganti) ini untuk menandai pendidikan ketuhanan dan untuk menampakkan kemahabesaran Allah. Karena lafzhul jalalah (Allah) terasa melekat dengan berbagai nama dan sifat ketuhanan ([11]).

Dan kami akan memberi kamu taufik ke jalan yang mudah” (QS. 87: 8)

Allah lah yang memudahkan jalan bagi Nabi Muhammad saw untuk menghafal-kan kalam dan wahyu-Nya. Dengan menurunkan malaikat Jibril seperti yang disinggung sebelumnya. Juga dengan memudahkan dalam menghafalnya. Ibnu Katsir dan al-Qurthuby menafsirkannya lebih umum yaitu memudahkan jalan kebaikan([12]).

Maka lakukanlah dan amalkanlah yang kau terima dengan terus berdakwah. “Oleh sebab itu berikanlah peringatan karena peringatan itu bermanfaat” (QS. 87: 9)

Lakukanlah terus mengingatkan kaummu wahai Muhammad, meskipun bagi sebagian orang peringatan itu tidak membuatnya mengubah sikap dan pendirian. Sebagaimana yang ditegaskan Imam al-Wahidy. Beliau menambahkan bahwa Nabi Muhammad bertugas mengingatkan saja. Kemanfaatan peringatan itu dikembalikan kepada Allah juga sikap orang-orang yang mendengarnya, apakah percaya atau mendustakannya([13]).

Dua Sikap yang Selalu Ada

Orang yang takut (kepada Allah) akan mendapat pelajaran. Dan orang-orang yang celaka (kafir) akan menjauhinya, (yaitu) orang yang akan memasuki api yang besar (neraka). Kemudian dia tidak akan mati di dalamnya dan tidak (pula) hidup” (QS. 87: 10-13)

Peringatan dan risalah yang dibawa Nabi Muhammad akan mudah diterima oleh orang yang takut Allah. Karena orang yangtakut kepada Allah maka ia akan berhati-hati dalam bertingkah laku.

Sementara orang yang selalu menjauhinya sesungguhnya orang tersebut mencelaka-kan diri. Karena sikapnya itu akan menjerumuskannya ke dalam neraka. Dan hidup di neraka tidak bisa didefinisikan. Mereka tidak bisa disebut hidup juga tak bisa disebut sebagai mayyit.

Orang-orang yang takut di atas adalah orang yang beruntung. “Sesungguhnya beruntunglah orang yang membersihkan diri (dengan beriman)” (QS. 87: 14) Karena dari waktu ke waktu mereka selalu berusaha menyucikan diri. Bertasbih dengan lisan dan anggota tubuhnya. Kata-kata yang dikeluarkannya juga bersih karena keluar dari hati yang bersih. Apalagi ia mengimani dan percaya kepada peringatan yang dibawa oleh Nabi Muhammad saw. Kemudian setelah itu ia mampu menjaga hidupnya secara konsisten dalam keistiqamahan sikap. Dan kali ini Allah menyebut dua amal yang dilakukan oleh orang beruntung yang selalu menyucikan jiwanya. Yaitu dengan zikir dan dan shalat. “Dan dia ingat nama Tuhannya, lalu dia shalat” (QS. 87: 15)

Hal ini bertolak belakang dengan sikap orang-orang yang selalu menjauhi peringatan Nabi saw. “Tetapi kamu (orang-orang kafir) memilih kehidupan duniawi. Sedang kehidupan akhirat adalah lebih baik dan lebih kekal” (QS. 87: 16-17)

Hanya orang-orang yang bodoh saja yang memilih keindahan yang semu. Karena kehidupan dunia ini adalah permainan yang ada batasnya. Hal senada juga dipesankan oleh guru besar tarekat asy-Syadziliyah, Ibnu ‘Athaillah as-Sakandary:

أرح نفسك من التدبير، فما قام به غيرك عنك لا تقم به لنفسك

Istirahatkanlah dirimu dari mengatur urusan duniawi dengan susah payah. Karena, hal yang sudah diurus oleh orang selain engkau (yaitu Allah), maka tak perlu lagi kau turut mengurusnya ([14]).

Jika Allah telah menyiapkan segalanya untuk kita di dunia ini maka kita tinggal menjemput nasib kita dengan berusaha dan kemudian memasrahkannya kepada Allah apapun hasilnya. Sikap ini akan terlihat dari pola hidup yang kita jalani. Orang yang matang dalam menerima takdir ini akan senantiasa bersyukur terhadap karunia Allah. Ia akan selalu memper-barui rasa syukurnya. Penerimaan takdir ini juga tidak membuatnya apatis dan gampang menyerah karena dia tahu bahwa Allah menurunkan segala sesuatu dengan sebab. Allah yang mencipta sebab dan memerintahkan hamba-hamba-Nya untuk melakukan sesuatu untuk menjemput sebab-sebab diturunkannya karunia dan pertolongan Allah. Pukulan tongkat Nabi Musa yang tak seberapa dijadikan Allah sebagai sebab turunnya pertolongan-Nya. Air laut berubah menjadi jalan yang dibentangkan untuk Musa dan kaumnya yang ketakutan dari kejaran Fir’aun yang sangat zhalim. Demikian juga goyangan lemah tangan Maryam terhadap pohon kurma di saat tubuhnya keletihan dan jiwa didera sakit karena difitnah dijadikan sebab turunnya pertolongan Allah berupa buah kurma yang lezat dan siap dimakan.

Orang-orang inilah yang digambarkan oleh Rasulullah sebagai orang cerdas “al-kayyisu” yaitu orang yang memikirkan dan merancang sesuatu untuk berbekal di kehidupan setelah ia mati. Bahkan ia menyiapkan untuk anak keturunannya sebagaimana persiapan Nabi Ya’kub untuk mengondisikan anak-anaknya agar senantiasa menyembah dna mengenal Tuhannya.

Orang-orang yang demikian adalah orang yang benar-benar laik mendapatkan keberuntungan dan kebahagiaan abadi.

Kebenaran yang Selalu Dibawa Oleh Utusan-Nya

Sudah menjadi sunnah Allah bahwa peringatan-peringatan seperti disebut di atas selalu dibekalkan kepada setiap utusan-Nya dari masa ke masa.

Sesungguhnya ini benar-benar terdapat dalam kitab-kitab yang dahulu, (yaitu) kitab-kitab Ibrahim dan Musa” (QS. 87: 18-19)

Karena al-Qur’an bukanlah kitab yang pertama diturunkan Allah pada Rasul-Nya. Sebelumnya Allah pernah menurunkan kitab-kitab juga shahifah (pluralnya: shuhuf) kepada Nabi dan Rasul-Nya. Seperti hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ibnu Hibban dan al-Hakim. Abu Dzar pernah bertanya kepada Rasulullah saw tentang jumlah kitab Allah. Beliau menjawab: “ada 104. 10 diturunkan kepada Nabi Adam as. 50 kepada Nabi Syits, 30 kepada Idris. Ibrahim mendapatkan 10. Musa juga mendapatkan 10 sebelum diturunkan Taurat kepadanya. Dan Allah turunkan Taurat, Zabur, Injil dan al-Qur’an ([15]).

Sebagian ulama ada yang berpendapat bahwa Shuhuf Musa adalah merupakan nama lain dari Kitab Taurat([16]).

Dan dalam surat ini sebagaimana dalam surat an-Najm disebut dua Nabi ini saja. Hal ini karena mereka berdua (Nabi Ibrahim dan Nabi Musa) yang paling dikenal oleh bangsa Arab waktu diturunkannya al-Qur’an. Nabi Ibrahim as. dikenal dengan syari’ah dan ajarannya yang kemudian disebut dengan hanif. Sedangkan Nabi Musa adalah nabi yang paling dikenal di kalangan ahli kitab yang saat itu juga berinteraksi langsung dengan umat Islam.

Adapun didahulukannya Nabi Musa dalam penyebutan karena beliau membawa syariah dan ajaran yang banyak. Sementara Nabi Ibrahim hanya diberikan shuhuf yang banyaknya hanya 10 lembar saja([17]).

Al-Imam al-Akbar Syeikh al-Maraghi merinci bahwa isi Shuhuf Ibrahim dan Musa ini dijelaskan Allah. Ada 14 hal yang kemudian disebut Allah dalam surat an-Najm ayat 38-54([18]). Ini adalah penjelasan kedua shuhuf yang disebut dalam surat an-Najm ayat 36 dan 37 dan diulang kembali di akhir surat al-A’la. Dan keempat belas hal tersebut intisarinya ada pada ayat 14 dalam surat al-A’la. Bahwa orang-orang beriman yang menyucikan dirinya akan meraih kemenangan Allah dan orang yang memusuhi mereka akan berkesudahan dengan nasib yang sangat buruk.

Secara umum sebagian besar ulama tidak membedakan antara Kitab dan Shahifah. Demikian menurut sebagian besar pakar bahasa, sebagaimana disebutkan dan dinukil oleh Ibnu Manzhur. Shahifah secara bahasa adalah yang didalamnya dituliskan sesuatu. Sedangkan shahifah yang dimaksud di dalam al-Qur’an adalah kitab Allah yang diturunkan kepada para nabi-Nya([19]).

Hanya saja kitab yang dikenal diturunkan Allah kepada para nabinya ada empat yaitu: Taurat, Zabur, Injil dan al-Qur’an. Mungkin ada benarnya pendapat yang menyebutkan bahwa bisa jadi shahifah yang diberikan kepada nabi jumlahnya lebih sedikit dari yang diturunkan dengan sebutan al-kitab.

            Terlepas dari perbedaan pendapat tentang terminologi kitab dan shahifah. Kandungan kedua shahifah yang dimuat dalam surat an-Najm dan surat al-A’la menegaskan bahwa:

  1. Manusia diperintahkan berusaha dan berbuat, kelak ia akan dibalas dan diberi ganjaran sesuai amalnya. Tidak seorang pun dari mereka yang menanggung dosa orang lain.
  2. Keberuntungan, kebahagiaan semua Allah yang memilikinya. Allah juga yang memberi jalannya. Namun, tidak sedikit dari manusia yang memilih jalan kesengsaraan.
  3. Allah adalah akhir dari segalanya. Semua akan kembali kepada Dzat yang kekal ini. Semuanya akan hancur dan binasa.
  4. Kehancuran di dunia Allah timpakan kepada para pendusta dan pembangkang yang selalu melawan para utusan-Nya.
  5. Kebahagiaan dan keberuntungan ditulis Allah sebagai bagian dan nasib untuk orang-orang beriman yang senantiasa menyucikan jiwanya.

Semoga kita termasuk dalam catatan keberuntungan dan kebahagiaan yang dikabarkan Allah dalam al-Qur’an, juga shahifah Musa dan Ibrahim serta yang diturunkan kepada para nabi-Nya. Amin.

Jakarta, Selasa, 12 Januari 2010


* Tadabbur surat Al-A’lâ (Yang Paling Tinggi): [87], Juz Amma (30)

** Mahasiswa Program S3 Jurusan Tafsir dan Ilmu al-Qur’an Universitas al-Azhar, Cairo

([1]) lihat: Jalaluddin as-Suyuthi, al-Itqân fi ‘Ulûmi al-Qur’ân, Beirut: Darul Kutub al-Ilmiah, Cet.I, 2004 M/1425 H, hlm. 26; Badruddin az-Zarkasyi, al-Burhân fi ‘Ulûmi al-Qur’ân, Beirut: Darul Fikr, Cet.I, 1988 M/1408 H, Vol.1, hlm. 249. Prof. Dr. Jum’ah Ali Abd. Qadir, Ma’âlim Suar al-Qur’ân, Cairo: Universitas al-Azhar, cet.I, 2004 M/1424 H, vol.2, hlm.786 

([2]) Muhammad Ali Ash-Shabuni, Ijazu al-Bayan fi Suar al-Qur’an, Cairo: Dar Ali Shabuni, 1986 M-1406 H, hlm. 293-294

([3]) Syihabuddin al-Alusy, Ruhul Maani, Beirut: Dar al-Fikr,  1997 M-1417 H, Vol. 30, hlm.183

([4])Az-Zajjaz, Ma’ami al-Qur’an wa I’rabuhu, Cairo: Darul Hadits, 2004 M/1424 H, Vol.V, hlm. 241

([5]) seperti disitir oleh Abu Abdirrahman as-Sulami (Haqa’iq at-Tafsir, tahqiq: Sayyed Imran, Beirut: Darul Kutub al-Ilmiah, Cet.I, 2001 M-1421 H, Vol.II, hlm. 389)

([6]) al-Baghawy, Ma’alim at-Tanzil, Beirut: Darul Kutub al-Ilmiah, Cet.I, 2004 M-1424 H, Vol.IV, hlm. 444

([7]) Az-Zajjaj, Ma’ani al-Qur’an wa I’rabuhu, Op.Cit, 5/241

([8])Abu Zakaria Al-Farrâ’, Ma’ani al-Qur’an, Beirut: Darul Kutub al-Ilmiah, Cet.1, 2003 M/1423 H, Vol.III, hlm. 143

([9]) Ibnu Manzhur, Lisan al-Arab, Cairo: Dar al-Ma’arif, tt. Vol. II, hlm. 1061

([10]) Jarullah abu al-Qasim Mahmud bin Umar Az-Zamakhsyari, Al-Kasysyaf, Tahqiq: Syeikh Adil Abdul Maujud dan Ali Muawwadh, Riyadh: Maktabah Ubaikan, Cet.I, 1998 M-1418 H,Vol.VI, hlm. 357

([11]) disarikan dari Ruh al-Ma’any, Op.Cit, 30/191

([12]) al-Qurthuby, al-Jami’ li Ahkami al-Qur’an, Cairo: Darul Hadits, 2002 M-1423 H, Vol.X, hlm. 276. lihat juga: Ibnu Katsir, Tafsir al-Qur’an al-Azhim, Al-Mansoura: Maktabah al-Iman, 1996 M-1417 H, vol.VIII, hlm. 216

([13]) disarikan dari perkataan Imam al-Wahidy dalam tafsirnya (Al-Wahidy,al-Washit fi Tafsiri al-Qur’an al-Majid, Beirut: Darul Kutub al-Ilmiyah, Cet.I, 1994 M-1415 H, Vol.IV, hlm. 470)

([14]) Ibnu Atha’illah as-Sakandary, Kitab al-Hikam, Jakarta: Khatulistiwa Press, Cet.II, Juni 2008, hlm. 8

([15]) hadits ini dengan redaksi yang mirip disitir oleh Imam az-Zamakhsyari dan al-Alusy dalam tafsirnya. Sebagian ada yang membenarkan sanad haditsnya tapi kebanyakan ulama hadits melemahkan hadits ini. (al-Kasyaf, Op.Cit, 6/360. Ruhul Ma’any, Op.Cit, 30/198.) Imam Suyuthi dan Ibnu al-Jauzi (Abdurrahman Ibnu al-Jauzi, Zadul Masir, Beirut: al-Maktab al-Islamy, Cet.III, 1984 M-1404 M. Vol.VIII, hlm. 79)

([16]) Seperti Abu Hayyan dalam tafsirnya ketika menafsiri surat an-Najm ayat 36. (Lihat: Abu Hayyan, al-Bahr al-Muhith, Beirut: Darul Kutub al-Ilmiah, Cet.I, 1993 M-1413 H, Vol.VIII, hlm. 164), Juga Ibnu Asyur dalam Tafsir at-Tahrir wa at-Tanwir, Tunis: Ad-dar at-Tunisiah li an-Nasyr, 1984, Vol.27, hlm. 129-130.

([17])Tafsir at-Tahrir wa at-Tanwir, Ibid. hlm.130.

([18]) Syeikh Mustafa al-Maraghi, Tafsir al-Maraghi, Cairo: Mustafa al-baby al-Halaby, Cet.I, 1946 M-1365 H, Vol. 27, hlm. 63

([19]) Ibnu Manzhur, Lisan al-Arab, Op.Cit, Vol. 27, hlm. 2404

9 thoughts on “Tadabbur Surat al-A’la [87]

  1. ahmad edward mengatakan:

    assalamualaikum ustadz H. Syaiful bahri MA.
    Teriring doaa smoga ustadz sehat wal afiyat sekeluarga…amin..
    syukron atas tadabburnya ustadz… membantu pemahaman ana dalam tadabbur ini.. ane coba baca tafsir fi dzilalil qur’an yach hasilnya ambur radur… bahasanya melangit.. mungkin blom jago bahasa arab kale ya ustadz..
    trus ane cari2 di google ktemu dech tulisan ustadz ne… lansung ane copy pasta aja… maklum penting skali sich..
    oh ya ustadz… pas awal liat foto ustad kok rasa2nya pernah liat yach??? ternyata iyach, stelah diingat-ingat ana baru tahu ana pernah ketemu ustad di cairo… tepat nya di sholah al kamil.. saat itu kami ORMABA 2009…
    TAK nyangka bisa ktemu di link ini… makasih skali lage ustadz…
    tapi dulu ana masih blom puas ” dengan jawaban ustadz menyangkut pertanyaan ku tempo dulu… mungkin terbatasnya waktu makanya na blom puas… jujur.. saat itu ustadz pun bicara tentang konsep pak TUNG DESEM WARINGIN, motivator marketing no satu itu kan.. di majalah FORBES… lain kali boleh sharing2 lagi g ustadz??? .
    mungkin sekian dulu dari ana.. mohon bimbingannya ustad.. trakhir ustadz.. kok udah jarang ana liat di cairo?? udah ketanah air yach?? mohon maaf klo ada salah…

  2. saiful bahri mengatakan:

    alaikum salam. kemarin mamang lama di Indonesia. tapi sudah hampir tiga bulan ini saya di Cairo lagi. Awal-awal jarang keluar rumah karena persiapan ujian. Sekarang sudah seperti biasa beraktivitas. Mungkin karena berbeda kegiatan jadi jarang ketemu :)
    Ala kulli hall… terimakasih silaturrahminya

  3. Anonymous mengatakan:

    sama-sama ustadz..

  4. ahmad edward mengatakan:

    sama-sama ustadz…

  5. muhammad muchlisin mengatakan:

    salam alaika ya ustad. mhn izin copy paste catatan yg sangat bermanfaat ini. dan insyaallah mau saya sampaikan pd teman2 yg membutuhkan ilmu ini. jazakaLLAH. barokallohu fik. syukron

  6. Aang Ridan mengatakan:

    Salam. thanks ustad, tadabburnya dapat membantuku menyelami luasan arti dan kedalaman makna Al-Qur’an. mohon izin di copy paste untuk saya ajarkan pada anak dan istriku. kalau ustad maen ke Bandung, singgahlah di gubuk kami. smoga Allah memberkahimu. amin

  7. Aang Ridwan mengatakan:

    semoga studinya cepat beres, jangan lupa Indonesia..

  8. Anonymous mengatakan:

    Mohon izin Share Ustad, berbagi ilmu semoga menjadikan amal jariah bagi kita semua dengan tiada putus-putus

  9. saiful bahri mengatakan:

    silakan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s